Archive for September, 2009

Membaca Jendela Dunia

Posted in Uncategorized on September 23, 2009 by kumpulanceritadahlia

Dulu waktu masih SD suka ngiri ama temen temen yang punya kesempatan masuk “cerdas Cermat”.  Pliiss dong jangan sampe ada yang nanya ke gue, “day cerdas cermat apa sih?” Bukan karena gue gak bisa ngejawabnya, itu namanya dah ngina dengan pernyataan ****ck ck ck tuwek juga yah elu, day***

Cerdas Cermat tuh sebangsa kuiz yang diadain TVRI  untuk kelas SD ada, kelas SMP juga ada, kelas SMA juga ada. Pokoknya siapa aja yang masuk jadi perwakilan sekolah untuk ikut cerdas cermat dijamin beken deh besoknya. Abis kalo dijamin pinter yaaa pasti mereka pinter pinter dong heheheheheh.

Terus apa hubungannya “membaca jendela dunia” dengan cerdas cermat???

Kalo gue inget inget dulu, waktu gue nonton cerdas cermat, setiap masuk  kepertanyaan pertanyaannya, jiper juga sih, jadi kaga ngiri lagi hihihihihi tetep aja otak duduls otak duduls qkqkqkqkqk  pas dapet pertanyaan tentang pengetahuan umum yang aptudet.

kek ginih contohnya …

SEA GAME tahunn bla bla,   Indonesia dapet emas brapa? terus sebutkan sesuai dengan peringkatnya?

MTQ ke bla bla dilaksanakan dimana?

Siapa peraih nobel bla bla..

aaaaahhh pokoknya hal hal yang lagi diberitain di “dunia dalam berita”…awas yaaah kalo pada nanya “apa sih day dunia dalam berita itu?” GUBRAKKKK . Pokoknya pas gue SD ampe SMP, TVRI paling JAYA deh :D

Ngak lama ini…gue pernah agak agak bersitegang ama temen lewat YM, tentang jaman sekarang koran itu dah gak terlalu penting banget dibaca, kan sekarang bisa langganan detik dot com, vivanews lah yang gretongan. Dan temen gue itu  kesel banget dengan wacana gue..plisss deh ini kan wacana bukan pernyataaan yang sudah dikukuhkan hihihihi ngeles dot com dimulai.

Kata temen gue, koran itu tetep perlu, walopun kita pagi  pas mau siap siap berangkat kerja dah dengar sayup2 berita di tipi. Atau selama nunggu antrian bus, nunggu antrian naek lift bisa baca launch vivanews tetep ajah, kami kami nyari koran di pagi hari, kalopun koran belanggan belum dateng saat berangkat, yaaa beli diperempatan lampu merah untuk baca koran tiap pagi itu tetep kami lakukan. Kami ? hehehe kenapa temen gue pakekata kami ya?? apa emang kebiasaan beli koran tiap pagi cuman cowo cowo doang. Kalo para cewe cewe cuman tabloit gosip, tabloit masak, tabloit ibu dan balita??? aaaah sudahlah makin panjang pembahasannya.

Gue juga jadi inget pas masih ada AYAH, beliau setiap pagi habis olahraga selalu membaca koran di temani teh manis. Waktu beliau masih kerja, koran tersebut pasti dibawa ke kantor. Dan kita kita baca pas ayah pulang. Ada sesuatu yang gue inget, koran gak akan dibuka, sebelum ayah buka duluan. Nanti kita kita, ibu, gue ama adek gue, dapet jatah paporit doang, maksudnya yang pengen gue baca. hihihihi dulu kan langganan koran A jadi maunya pas yang gambar wayang itu looh komik wayang.  Ayah sempet bilang ke gue, baca berita beritanya, biar kamu tau apa apa saja yang terjadi di dunia. Akhirnya gue baca deh berita, tapi tetep yang ada gambarnya, berita olahraga ama tokoh dan berita  bwahahahahahaha. Pas ganti koran B, gue buka bagian gambar gambar baju baju muslim hihihi tetep males baca.

Mungkin ini kali yaah kenapa gue gak pernah ikutan “cerdas cermat” :( nyesel ??? ada juga sih…kenapa dulu gue gak hobi baca, gue inget banget ayah itu dah maksa kita buat baca, beliau kalo beli buku pasti yang sedikit gambar dan banyak tulisan, dalam artian komik gak pernah ada di daftar buku buku gue pas masih kecil.

Pertanyaan berikutnya, “sekarang elu dah hobi baca belum ,day?” dan jawabannya “mayan gak kek dulu anti banget ama buku”

hmmmm..kok lama banget yah, gue mau keinti tulisan ini. Ada satu lagi kata kata yang agak ngenes dari ibu ke gue tentang koran. Sekarang koran koran dah banyak yang gak bagus lagi, paling paling cuman koran A, koran B, koran C doooh gue gak berani nulis nama koran , takut dibuih, abis gak musim kampanye..ntar sapa yang mau keluarin gue dari buih :p

koran

Makin jauh nih dari inti yang mau gue tulis, sebenernya gue ngenes banget ama foto yang gue ambil di bus jurusan grogol-cililitan. Tadinya sih sempet bangga, malah salut liat seorang bocah dengan seksama, tekun membaca. Tapi tolong dooong ….jangan koran …koran yang isinya “kekerasan” hiks :( apakah ini yang namanya mubazir, selagi gue banyak bacaan yang berguna, gak gue baca. Terus ada yang pengen banget baca, yang ada didekatnya koran “kekerasan” ngenes banget :(

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.