Archive for May, 2010

Ke Puncak Asmara

Posted in Uncategorized on May 10, 2010 by kumpulanceritadahlia

Sebenernya gue dah denger dari cerita tante2 gue, oom oom gue ama sepupu gue sendiri, tentang kondisi tante gue tersayang ini. Beliau bininya oomgue, dan oomgue itu adek nyokapgue. Eh penting ga sih, gue cerita sisilah keluarga besar dari darah nyokap gue.

Ohya cerita apa yang gue dapet tentang tante gue ini? Beliau turun berat badannya sampe 20 kg dalam waktu 3 bulan. Weeeksss!!! Nge gym di mana dia? Diet apaan ??

Plaaakkkk !!!!
Ketabok dah gue ama bayangan gue sendiri, kek lucky luke qkqkqkqkqk. Bukan karena diet ato olahraga, beliau kurus, tapi beliau sakit. Dan sakitnya katanya tumor ganas stadium 3. WHAT?!!!

Plaaakkkk !!!!
Kali ini, adek2 sepupu, gue tampol jamaah. Bwahahahhaha.
Gimana ga gue tampol. Secara, terakhir gue ketemu tuh, kita serombongan sampe 2 truk. Ke kemanggisana, makan mie ayam TOKEM. Terus darimana tumornya? Kan yang kita makan TOKEM bukan TOK#T ???!!! Gimana ceritanya kok bisa???

Gue bukannya, ga percaya ama analisa dokter, sumpah ini cerita ato teori gue, ga ada maksud buat mendiskriditkan pihak manapun.

Tapi gue bener2, dah gemes banget ama perkembangan tantegue ini. Yang jujur, gue emang dah 3 bulan ga pernah maen ke Bogor. Akhirnya tadi pagi, gue dateng buat main ke rumah oom gue, dan ga pernah bilang mau ngejenguk tante gue. Karena gue yakin, tantegue ga sakit *

Sesampai di rumah oom gue, gue kek biasa kalo bertandang ke rumah beliau. Buka baju – terus langsung ganti baju rumahan. Dan seperti biasa gue langsung duduk2 di depan tipi, yang kebetulan ada tante2 gue yang lain, plus emakgue yang barengan dateng ke Bogor.

Pas lagi duduk2, emakgue nyuruh gue ke kamar oomgue, karena ada tantegue tidur2an di kamar. Dan gue-pun, menolak titah emakgue sendiri, karna gue yakin tantegue ini ga sakit*

Dan ga lama kemudian, gue denger suara orang sakit dari kamar, yang memang dibuka pintunya

” Dahlia, mau dibuatin es capucino?”

Nah kan…akhirnya gue denger sapaan itu. Yaps, itu biasanya tantegue tanya, pas gue ke rumah dia, dan biasanya langsung duduk di sofa depan tipi.

Kami sekeluarga ngobrol2 plus tantegue juga ikut nimbrung, walopun masih tidur2an di kamarnya. Selagi kita ngobrol2, ternyata saat itu, jadwal dia minum obat. Diambil deh, ama anak perempuannya. Dan kami sekeluarga terus ngobrol2, ngalur lidur , biasanya yang kita obrolin gaya dan perkembangan Aini, keponakan gue.

Pas kita lagi ketawa ketawa, tantegue keluar dari kamarnya, dan pindah duduk di teras. Hehhehe abis gue dah pindah duduk disana, sempet heran juga, tadi awal duduk di depan tipi kok bisa loncat duduk di teras? Hahahaha dahlia yang aneh :p

Pas, tantegue duduk di teras, seneng-nya…liat dia mau duduk di luar. Abis katanya, dia maunya tiduran di kamar aja, ga mau keluar. Alhamdulillah *

Karena hari dah mau makan siang, gue langsung ngajak emakgue makan keluar, makan ke puncak, ke rumah makan khas sunda, biasa makan. Dan yang gue suka, tantegue itu, mau ikut..Alhamdulillah *

Akhirnya, rencana mau makan keluar gue sampein ke sepupu2 gue yang lain, dan pas lagi siap siap, sepupu gue yang cewe, anaknya tante gue, langsung nanya ke mamahnya.
” Emang mamah mau makan ke sana? Macet loh, mah? Pas makan siang lagi, kan rame loh? ”

Plaaakkkk !!!! Rasanya gue mau nampol adeksepupu gue ini, karena mau ngejaga perasaan mamahnya, gue minta kakanya panggil dia, ke teras tempat gue duduk. Ohya emakgue, tantegue masuk ke kamar, lagi rapih2 siap mau berangkat.

Pas sepupugue cewe itu deketin gue, dan nanya ada apa, uni ? Saat itu wejangan, himbauan, doktrinisasi, yel yel..testimoni..aaaakhhhh pokoknya apapun namanya, gue marah dan ga setuju dengan, pertanyaan yang diajukan ke mamahnya, pas kita mau pergi makan keluar.

Kesimpulan ngomel2nya sih kek ginih, abis kalo mau tauk komplitnya, musti ada translater, wong pake bahasa minang, qkqkqkqk

Kita sebagai orang yang selalu berada di sekitar mamahkita yang lagi sakit, adalah beri kekuatan positif.
Caranya bermacam macam ; ada perilaku positif, kek kamu siapin obat mamah kamu, terus ajak mamah ngaji solat bareng.
Ada perkataan yang positif, yang mengandung semangat dan keyakinan. Bukannya menurunkan semangat, bikin down, nambah pikiran.

Dampingi mamah kamu, kalo lagi konsultasi dokter, karna gue dah mulay curiga ama totokromo seorang dokter. Mereka suka cepat menyampaikan analisa. Selain cepat menyampaikan hasil, mereka ( para dokter) tidak mempersiapkan dulu, mental / kondisi kejiwaan pasiennya. Apakah pasien itu dah masuk kategori ikhlas? Bahasa bulenya wise, Bahasa minangnya legowo. Bukan apa apa, 9 dari 10 kasus meninggalnya pasien, itu dikarena mereka tidak siap dengan kenyataan dari hasil analisa dokter*qkqkqkqk sumbernya darimana? Gue kaga tauk:p*.

Terus gue nyuruh mereka simpen rekaman medik mamahnya, caranya fotokopi apa aja, hasil lab, resep ..pokoknya rekaman medik. Biar kita, tau apa aja yang masuk ke tubuh mamahnya.

Hehehehe secara gue paling doyan bacain buku ISO ( index standart obat), buat tau apa aja isi komposisi obat yang gue minum ato olesin.

Kekuatan yang paling besar di diri kita adalah jiwa kita yang memiliki kekuatan positif.

Jadi ayoo masukin kekuatan positif itu ke jiwa mamah kamu. Karena jiwanya lagi terkikis oleh kata kata negatif dari analisa dokter.

Jam makan siang-pun, akhirnya terlewati. Kita ga makan siang keluar, makan di rumah bawa ke teras hehehe. . Dan gue ga makan, malah tidur siang, kalo maen kesana, emang gue tidur di kamar oomgue ( yang tantegue lagi bobok2an itu ) , sekalian nonton indovision. Pas gue lagi mau tidur, ngadep ke tantegue, dia lagi nangis, dan bilang

” tante ga mau orang liatin tante dengan tatapan kasihan .”
( Itulah, kenapa pas tadi gue dateng, ga mau masuk ke kamarnya, gue mau kasih kekuatan ke dia, bahwa dia gapapa, sehat!)

Dan gue bilang dengan cueknya

” dahlia juga ga mau makan siang, kalo ga ditemenin tante ” padahal sumpehdelo gue luapeer

Alhamdulillah…tantegue, bangun dari tempat tidurnya, dan nyuruh anak2nya siap, buat makan khas sunda di Puncak

Dan kita semua- pun, akhirnya menunju puncak ….puncak asmara.

Ya Allah sembuhin tante dahlia yaaa…amin ya robb.

HAPPY MOTHERS, DAY
Ibu..selamat hari ibu yaaaah hiks 😦
*speechless*

When in GYM .

Posted in Uncategorized on May 7, 2010 by kumpulanceritadahlia

Apa hubungan when in rome ama when in gym ?

Hubungannya..sangat jauh…yang satu di Rumania yang atu lagi di bekasi barat.

Lagi males ngeGYM tapi pengen banget nonton, coba coba perangkap para brondong dilist phonebook, kalo aja keberuntunga ada ditangan gue, yaitu dapet obat awet muda lewat darah muda bwahahahahahaha.

Akhirnya dapet juga sih brondong, tapi brondong cewe siiiighhh males deeeh. Cek jadwal 21 lewat telpon pinter, ternyata ada pilem WHEN IN ROME di Bekasi Square, hohohoho mendadak pengen belajar tarian salsa.

Cerita filmnya sih, bener2 ringan banget. Ke Roma, hadirin adiknya menikah, ga sengaja ketemu cowo karena butuh sinyal  . Karena benci dengan kolam permohonan cinta. Tuh cewe ngambilin duit2/kepingan yang ada di kolam cinta itu. Sekitar 5 koin . Dan seperti biasan hapi ending gituh deh.

Nahloh, dimana nge GYM-nya? Emang nge GYM di ROME ?

Awalnya sih,dulu pas gue lagi ngambek ama pacar…eeiiitsss jangan suudzon duluuu..tenang buat para brondong brondong jangan bunuh diri, kalian tetep tanteDay cintahihihihi

Saat itu, gue namakan “senen neneng banget”, hari senen bikin eneng mewek tapi jadi seneng *maksa* gimana kaga mewek, serta merta gue dapet info pacar gue janjian ama mantannya hiks..ga terima banget..terkoyak koyak baju gue..tercabik cabik rok gue..dan akhirnya gue berdiri tepi jalan, langsung jadi GEPENG bwhahahaha makin ngawur.

Kebetulan kabar itu, gue dapet pas deket deket jam pulang kerja, yang saat itu dah jadwal pacar nemenin gue berenang, eh maen golf dink, biar kedengerannya gaya ahak ahak ahak eh knapa gue jadi ketawa padahal hati gue dah kesel plus sebel.

Nah yang bikin gue jadi senyum senyum sendiri dan mau ketawa. Pas saat kejadian sepulang kantor eh mabrik, dengan hati kesel, muka mangkel , langkah lunglai…gue tetep memutuskan untuk nge GYM.

Karena gue pikir, saat yang tepat gue harus nangis eh bukan dink, tapi keluarin air mata sederes deresnya, berbarengan ama keringet gue pas ngeGYM. Dan ga ada satupun yang tau.

Selagi mau menuju ke lokasi ngeGYM, ujug ujug ada nepok dada eh pundak kiri gue.

“Ehhhh mau latihan apa? ”

“Keknya RPM” jawab gue sekenanya.

karena gue sempet kaget juga ditepok mahluk ini. Gimana mau ga kaget, muka gue dah terlanjur dicetak permanen lagi asem tenan.
Tapi ujug ujug ada yang tersenyum sumringah, dengan ramah dan mata penuh kehangatan. Sumpah, susah banget narik urat muka buat membalas senyum ramah mahluk ini. Tapi gue bener bener ga enak banget, karena emang berat buat narik urat muka yang dah kadung asem.

Tapi mahluk ini, bener bener kekeh sumerekeh. Selama perjalanan menuju ke lantai 3 melalui eskalator. Tuh mahluk, berusaha bikin gue tersenyum, dengan komentarin pameran yang ada di tengah mall tersebut. Dan yang paling ampuh, dia ngeluarin kotak bertulisan monAmi.

“Mau..? ” Sambil nyodorin kotak tersebut sambil dibuka, supaya gue mau mengambil salah satu penghuni dalam kotak.

“Ini boleh ? ” Akhirnya gue keluar juga suara, yang mendadak jadi mahal banget keluar dari mulut gue.

“Waaah sebenernya, gue suka banget tuh kue, dan tinggal satu tadi di toko kuenya, karena elo dah pegang. Yaa udah deh, masak gue minta elo balikin” ujar mahluk tadi yang malah jadi bikin reaksi gue.

Jadi malah buru buru tuh kue gue masukin mulut dan gue jadi senyum malahan ketawa, karena liat mimik muka tuh mahluk yang ngeliatin keknya nyesel nawarin ke gue …bwahahahaha mendadak usilnya dahlia nongol lagi.

Dan akhirnya mencair juga suasana. Aaah ternyata memang bener kata orang tua, “kalo otak lagi mandek tandanya perut lagi kosong.”

Atau kata temengue cerita tentang istrinya ” Cinta datang dari perut”
Alkisah, temengue ini jadi jatuh cinta dan yakin akan menikahi istrinya, yaitu saat dia diundang dateng ke rumah istrinya itu, dan dimasakkan makanan kesukaan temengue.

Jadi inget timeline hanny beberapa harilalu,

Kebanyakan org menemukan atau ditemukan oleh jodoh mrk saat mrk tdk bnr2 sedang mencari -John Gray

Setelah kejadian eskelator love story, kita jadi rajin ngobrol di lokasi nge GYM. Dan pada suatu saat, gue lagi lagi males nge GYM, tapi malah nonton bioskop sendirian. Setelah kelar nonton gue langsung aja keluar menuju lift, buat menuju ke pintu keluar mall tersebut. Pas lagi mau pencet panah di dinding deket lift. Ujug ujug lagi, gue bertemu mahluk GYM itu, lagi nonton sendiri pulak. Tapi reaksinya?
” Loh ..kerja di tajam ga tumpul yah? ” Tanya dia penuh takjub.

“Iya dong, kok tau sih? ” Gue jadi curiga.

” Itu dari seragam kamu gunakan, karena temen kuliah saya kerja di pabrik tajam tapi tidak tumpul” jawab dia keknya seneng liat gue kaget.

” Siapa temen kamu? ” Makin penasaran.

“Halalbihalal, itu nama temen kuliah saya?” Keknya bangga banget gituh, nyebut nama temen gue itu.

“Hah??!!! Kamu ama halalbihal temen kuliah? Kamu satu angkatan dia? ”

” Iya..saya satu angkatan dengan halalbihal”

GUBRAAAKKKKKK !!!

Ternyata mahluk ngeGYM yang dah gue pupuk sejak bergabung di tempat fitnes gue, adalah ADEK KELAS GUE.

batu malinkundang nempel di biji

Posted in Uncategorized on May 5, 2010 by kumpulanceritadahlia

Pagi pagi lagi nyeruput kopi 3in1 nescafe anget di kantin pabrik, si brondong yang korban tangan tukang pijet, hernia versi dia sendiri. Dateng nyamperin gue. Dengan mata yang agak berkaca kaca.

“Mba day, sakit gue itu tuh, dah mendingan, malahan dah mayan ilang” ujar sibrondong itu tapi yang masih gue heran, knapa dia berkaca kaca ya?

“Wah keren dong, emang elo berobat dimana?” Tanya gue yang masih tetep bertanya tanya kenapa matanya berkaca kaca.

Akhirnya dia berceritalah, mengenai kejadian selasa sore, dia menjemput mamahnya ke bandara Soeta, yang kebetulan lagi pulang kampung. Dan selama perjalanan ke Soeta, ntah kenapa pikiran dia menjadi terlarut mengenai hal hal yang melukai hati mamahnya.
Dan gue baru tau juga, sibrondong ini ternyata sudah berencana ingin menikah tahun depan , jiyaaa pantes kemaren gue kaga diapa apain. Nah hal tersebut ternyata dah bikin mamahnya kaget, alasan yang buat mamahnya agak kaget ama rencana anaknya itu, yaitu kok buru buru amat, secara ternyata ini gue juga baru tau, tuh calon bini brondong, belom dikenaln ke mamah dan papahnya tuh, brondong. Dan keknya rencana dadakan itu, dah buat mamahnya sedih. Secara sibrondong kan, anak pertama laki laki, keknya mamahnya agak sulit menerima, karena calon bininya ga jelas. Tapi sih menurut gue, yang bikin ga jelas, ya sibrondong itu juga, kok ya, mau serius ama cewe, ga dikenali ke mamahnya. Terus yang bikin gue makin takjub, kok cewenya ga minta diketemui ke calon mertua.
Aaaah sudahlah yang penting sih ini….setelah sibrondong ketemu mamahnya di bandara, temen gue langsung cium kaki mamahnya, langsung bersimpuh di kaki mamahnya. Dan dia langsung, mohon dan meminta maaf, katanya dia sendiri kalo diperhatiin kek dipilem pilem gituh deh.

Dan mamahnya hanya bilang..

“Sudah…sudah…mamah ga apa apa kok”

Tapi sibrondong, tetep ajah bilang minta maaf karna dah buat mamahnya kaget dengan keputusan menikah tanpa rembukan dulu. Dan mamahnya langsung mengelus punggung tuh brondong dan sambil bilang ..

“Iyah…mamah maapin”

Dan selama perjalanan pulang, akhirnya cairlah pembicaraan mereka, dan ternyata pula, sejak keputusan si brondong mau menikah tahun depan. Mamahnya jadi kurang banyak berinteraksi dengan sibrondong.

Aaaahh gue mendadak keinget nyokapgue, secara gue sering banget beda pandangan hiks keknya gue musti minta maap ke ibu pas pulang dari pabrik hiks 😦

Nah darimana sembuhnya tuh jendolan di biji sibrondong?

Jadi sesampai di rumah, seperti biasa, malem malem sibrondong punya aktifitas rutin, yaitu nelpon calonbininya itu. Dan ini juga gue baru tau lagi, selama dia leleponana ama pacarnya itu, bijinya jadi bejendol dan membesar.

Nah ini berita yang menggembirakan, ternyata sejak sibrondong minta maaf ke mamahnya . Malam itu pulak, saat menelpon pacarnya, ternyata bijinya ga makin membesar, malahan jadi kempes pelan pelan. Dan ntah kenapa perutnya yang kerasa sakit, juga dah ilang, ga kerasa lagi.

“Bener bener yah..ridho ibu, ridhoNya” ujar gue

Hiks gue ternyata ikut2an berkaca kaca, pas gue bilang itu ke sibrondong.

tukang pijet gituan

Posted in Uncategorized on May 4, 2010 by kumpulanceritadahlia

Doooh bukan maksud mau ngomong jorok, ini bener bener kenyataan loh. Kemaren pas kelar makan siang, tauk tauknya ajah, ada yang masuk ke ruangan kerja gue, huehehehehe sedikit gaya emang, buruh pabrik punya ruangan kerja khusus.

” Mba day…apa sih obat sakit perut ?”

Sempet balik arah, ngadep ke kaca dokumen pas berada di belakang bangku, eh apa gue hari ini pake kostum dokter? Kok ada yang datang, buat konsultasi kesehatan.

Tapi bukan namanya tanteDay, kalo melihat ini peluang cihuy buat main dokter dokteran ama ini anak brondong.

“Emang yang elo rasa apaan? ”

Sambil gue tarik bangku kosong yang ada disebelah gue, dan langsung mempersilahkan si brondong itu, duduk pas mendekat mefet di sebelah gue dong tentunya.

” Ini niiih ” si brondong itu sambil menunjukkan perutnya sambil menekan nekan perut saya eh perut dia deeeng qkqkqkqk ngarep

Selama wawancara kenapa dia sakit perut, ntah knapa tuh berondong nambah penyakit baru.

” Gue ga bisa tidur dah 2 minggu ini”

“Emang knapa? Pacaran? ”

” Stress gue ..”

“Hah !!! kecil kecil dah stress, gila loe! Kapan gedenya ?!”

” Nah itulah mba day, saya stress mikirin penyakit saya”

” Elo sakit apa emang? Di vonis mati ama dokter?” Makin sadis dah gue…abis keknya nih brondong kaga ada gunanya duduk berdekatan sebelah, gue kaga diapa apain acan 😦

” Gue kena hernia”

” Apa? Emang elu abis nguli ,angkat berat? Kurang minum? Elo abis ngejen kenceng? ”

“Gue dah cek 2 dokter yang berbeda, katanya bukan hernia”

Fiuuuh lega, kirain bakalan kaga berfungsi lagi tuh onderdil antik bwahahahahaha.

” Yaudah, kalo begitu, jangan elo pikirin jadi stress, wong dah terbukti kaga kan?! Dah mendingan sibukin pacaran ajah daripada sibuk stress”

” hernia ini muncul, pas gue abis diurut”

Yang tadinya ngomong nyambi buka laptop, jadi ngadep tuh brondong.

” Hah? Urut? Elo ke mak erot? Emang itulo kecil? Ampe ke mak erot”

Dan menjelaskanlah si brondong tersebut kenapa dia urut, ternyata sekitar 3 minggu yang lalu, dia menemani mamahnya urut. Ntah knapa pas kelar mamahnya diurut. Beliau ( mamahnya ) nyuruh anaknya buat diurut juga.

” Emang elo lagi pegel2, kok diurut? ” Tanya gue penuh penasaran kok bisa ada hubungan abis urut ama hernia.

“Ngak juga sih, karena mamah gue maksa, yaa gue turutin ajah”

” Terus emang yang diurut apaan? ” Gue nanya dah keliatan makin ga sabaran, abis penasaran kok bisa nyambung ama hernia?

” Ya seluruh badan gue,terus itu emak emak mijit2 perut gue ampe ginia gue ” sambil tuh brondong nunjuk pangkal paha nya.

” Terus knapa bisa elo bilang, kena hernia, emang kejalanya apa? ” Makin bingung dah gue..kok pangkal paha dipijet ampe hernia.

“Ituloh mba day…biji gue ada benjolannya ” sambil liatin muka sedih.

Dan sepontan ajah, gue ngakak guling guling pas dia bilang bijinya bejendol. Yang bikin ngakak, kok yah ini anak curhat biji bejendol ama gue…emang muka gue kek pegawai O’Clinic bwahahahha sumpah ga berhenti henti ngakak gue.

Tapi karena gue liat, muka dia keknya perlu pertolongan gue..*syaaaaahhh gaya*

Gue kembali memperlihatkan muka simpati lagi tapi malah ditambahi muka prihatin :p

Dan langsung pertanyaan beruntun gue ajuin ke dia.

” Emang pas emak emak itu, mijit2 bagian perut ama bagian pangkal paha, elo ga nanya buat apa?”

“Terus pas diurut perut elu kerasa sakit?”

“Lagi diurut pangkak paha, elu rasanya sakit apa keenakan ? :p ”

Dan dia hanya menjawab lemes ” sakit banget, terus gue tanyain ke emak tukang urut, katanya tahan ajah gapapa”

Gue jadi kasian juga, liat tuh brondong, keknya dia melihat masa depannya bakalan kelam, karena hal seperti itu.

Gua hanya bisa ngusulin, buat dia omongin masalah ini kek mamahnya. Terus kalo kata dokter gapapa, yaudah dia harus yakin ajah dulu, opini dari dokter, sambil diliat apa bakalan mengecil jendolan itu. Kalo pun nanti besar lagi, perhatiin ajah, pas saat apa tuh jendolan jadi gede.

Yang paling gue ingetin banget adalah yang punya badan kita. Kita yang tau sendiri batas mana, badan kita bisa menerima urut/pijat jadi bikin sakit tapi bukan jadi pulih.
Makanya ga salah kok, kita bilang ke dokter THT pas lagi korek telinga, “duh dok sakit nih”.
Pas ke dokter gigi ” dok, ngebornya ngilu banget!!”
Yaaa itu tadi yang punya sensor di diri kita, adalah kita sendiri.

Pemilihan KATA menimbulkan beda ARTI

Posted in Uncategorized on May 4, 2010 by kumpulanceritadahlia

“Kebakaran di Jl Fatmawati dipicu ledakan kompor gas 3 kg. Ini adalah kebakaran kesekian yang disebabkan kompor gas meleduk”

Diambil dari sini ..detikcom – Kebakaran di Jl Fatmawati Gara – gara Kompor Gas 3 Kg Meleduk

Kasus pemilihan kata ini, bener bener berdampak sangat berpengaruh terhadap orang orang yang kurang mengetahui “ilmu”nya. Tapi kalo kata kata tersebut dah menjadi asupan sehari hari, orang yang dah ber”ilmu” juga bisa terpengaruh :p

Hal ini ternyata kena juga ama temen satu project gue, namanya sihitam manis. Waktu itu, dia nelpon gue, bilang akan datang agak siangan dan minta gue sampein ke Project Director kita.

Pas abis solat zhuhur, gue berpapasan ama sihitam manis itu, di depan musholah . Dan gue sapa dong, manis booow tapi lakor ( laki orang )

” Eh knapa dateng siang, junior ga bisa ditinggal? ”

” Bukan buDay, ituloh soal kompor”

” Hah?!! Ada apa soal kompor, elo bisnis gas elpiji?”

” Boro boro , tapi emang gara gara gas elpiji itulah”

” Loh, knapa emang?”

Dengan penasaran, sihitam manis itu menceritakan kronologi, knapa dia musti datang agak siangan.

Jadi ceritanya, sihitam manis, menikah dengan gadis desa dan memiliki mertua perempuan yang amat lugu. Biasanya sewaktu di rumah asal istrinya itu, ibu mertua memasak menggunakan kayu bakar atau minyak tanah. Sejak ada jatah dan memang sudah anjuran pemerintah, minyak tanah di konfersikan ke gas elpiji. Jadilah ibu mertua dan istrinya, mau ga mau menggunakan gas elpiji 3 kg, jatah pemerintah.

Terus apakah mereka menggunakan gas elpiji 3 kg tersebut?

Tentu iya…tapi kalo mau idupin kompor atau kalo tabung tersebut dah habis dan mau diganti baru lagi, temen gue itu, sihitammanis, musti turun tangan dan injak kaki ke dapur.

Karena mertua perempuannya serta istrinya, takut kalo kalo ke diberita berita, yaitu KOMPOR GAS 3kg MELEDUK.

Sekarang kalau kita perhatiin berita tersebut apakah bener, tabung gas meleduk.
Bwahahahha kalo bener meleduk, gue yakin banget PERTAMINA dah dituntut yaa minimal Yayasan Konsumen Indonesia. Nah jadi apa dong yang meleduk?

Mari kita perhatikan berita itu lagi.

“…Alkisah, Slamet, warga Jl Fatmawati, Jakarta Selatan, berencana membuat kopi dengan kompor gas 3 kg. Karena selang kompor tidak kencang, keluarlah letupan kecil. Tak beberapa lama, kretek..kretek.. bunyi ledakan kecil terdengar. Slamet pun langsung kabur keluar rumah…”

Nah jadi penyebabnya bukan karena gas 3kg, tapi karena selang kompor tidak kencang. Menyebabkan ruangan tersebut yang meleduk.

Ini adalagi contoh kata yang berbeda maksud/tujuan, atau mengajak kita untuk melihat perbedaannya.

Contohloh ini :
“Masih ingat kasus Balibo Five? Lima wartawan asing yang tewas di Timor Timur pada 1975 itu dinyatakan dengan sengaja dibunuh oleh pasukan TNI yang menginvasi Timor Leste.”

Kalo ini diambil dari sini..detikcom – Balibo Five Sengaja Dibunuh TNI

Nah..kalo ini apa bedanya 5 wartawan asing yang tewas dengan sengaja dibunuh ?

Tewas = dibunuh ?

Moral of story : untuk mengajak sesuatu kebaikan, keknya harus lebih teliti lagi memilih kata kata. Karena bisa salah menerima dari lawan bicara kita. Buat sahabatku…maaf kalo aku salah memilih kata kata.