Archive for September, 2010

syarat masuk sekolah?!! WTM

Posted in Uncategorized on September 29, 2010 by kumpulanceritadahlia

Semalam mata dah kriyep kriyep…dah nguantuk jali, tapi tetep ajah yang tega menganggu hatiku, bbm-in, sampe sampe mata gue kaga kriyep tapi langsung merem..tidoor ngorok hahahahaha

Mayan kelelep tidur plus plus ..plus ngorok plus ngiler wakakakaka.

Nada ring tone “dancing in september” ngebanguni gue, yang lagi asik asiknya ngimpiin maen bola ama para pemain berdarah Barcelona dan Spanyol, dengan adegan yang slow motion.

Rela ga rela, gue ngelepasin ngimpi maen bola hiks, gue angkat itu handphone pinter.

“Dah bobok yah, sayang…aku baru nyampe nie, handphone ketinggalan sayang…lagi ngapain, sayang? ” Suara pembuka telpon yang buat gue jawab dengan santai…

“Lagi bobok, ini lagi nginggo ajah, ngangkat telpon, kamu”

“Hah?!!” Suara takjub terdengar dari telpon gue.

Hahhahahaha makin takjub dah tuh calon pacar, loh kok calon pacar, wong emang belom pacaran. Baru pedekate kejar paket A.

Eh kok jadi ngebahas calon pacar? Emang calon pacar gue mau masuk sekolah? Jadi brondong osis dong?

Eeeh gubraakk!!!

Eee bused !!!!

Gue tidak sepedopil gitulah, gue masih menghargai norma norma hak azazi anak 😀

Karena kebangun yang ga rela, jadilah gue cari pelampiasan. Keluar kamar, buka kulkas oprek oprek eh korek korek, dapet sebaskom pepaya potong…mayanlah buat nemenin gue nonton brita malam di metrotipi.

Doooh…tawuran lagi tawuran lagi eh tunggu deh??? Sekarang tanggal brapa yah?

Pantesan ending september, tau sendirikan, sejarah kita ternodai dengan peristiwa diakhir bulan september. Nah mau percaya ga percaya di tahun tahun 80an…90an…pasti deket deket “tanggal” tersebut, pelajar tawuran. Inget banget deh, gue..pernah dikejar kejar anak STM terkenal tawuran.

Waktu itu, gue mau pulang dari bimbel, tau taunya dari sebrang jalan alteri, ada sekelompok anak STM mengacung acungkan tangan ke arah gue ama temen temengue.

Jadilah kita dikejar kejar itu anak STM terknal tawuran. Karena kita ga tau harus lari kemana, yang ada gue ama temen temengue, lari ke tiang beton penyanggah jembatan tol. Kita segerombolan lari sekenceng kencengnya, muterin tiang satu, pindah ke tiang kedua, muterin lagi..pokoknya kek film india gituh deh.

Terus tauk tauknya, salah satu anak STM terkenal tawuran, keknya jawaranya, langsung teriak lantang melebihi teriakan anak anak STM itu, manggil manggil kita ” WOYY JANGAN LARI, LOE!!”. Itu itu terus kata kata anak STM sambil ngejar kita.

“BERHENTI SEMUAAAAA !!!!” Suara teriakan super lantang dari sang jawara STM terkenal tawuran tersebut, seperti menghipnotis adegan film india, kejar kejaran dari tiang beton satu, ketiang beton yang lain, jadi buyar terhenti.

“HEYYY kalian!!! Kamu anak STM mana?!!” Tanya sang jawara STM terkenal tawuran ke gerombolan gue.

“Kita kita..anak bimbel sebrang..” Jawab kita serempak dan gemeter karna kecapean.

“Iyah..guwa tauk!!! Sekolah elo dimana???” Dah terlihat ga sabar

“Kalo saya aliyah…” Jawab temen gue

“Kalo saya esema duren sawit” jawab gue

Dan semua temen temen gue memperkenalkan sekolah mereka masing, berasa cerdas cermat.

“Terus kenapa elo elo pada lari, pas kita kejar?!!”

“Yaa..otomatis dong, elo elo semua ngacungin tangan terus kek mau gebukin kita..yaaa kabur ” jawab gue dan temen temen yang lain.

“SIALAN !!!! Jadi kita salah serang!!!” Kedengeran suara kesal dari beberapa anak STM yang dah siap perang itu 😀

Kalo gue ngelewatin kolong pancoran, inget kejadian ini, gue ketawa ngakak bener bener tawuran ga berpola dan berstrategi qkqkqqkqk.

Terus ada apa dengan syarat masuk sekolah?

WTM? What the Maksud loe?!!! Itu tercetus dari mulut gue, pas baca di timeline twit gue, tentang syarat masuk sekolah itu harus perawan dan perjaka?

Hah?!!! Siapa yang ngeluarin aturan itu? GILAAA !!!!! Dewan terhormat kurang kerjaan.

Heeey…ini masalah moral!!! Masalah budi pekerti!!!!

Doooh ini malam, bukan malam jumat,kan? Kok gue jadi kerasukan setan, gini?!! Mendidih gue, baca kek ginian.

Gue cari, oprek oprek berita tentang “syarat masuk sekolah ada pemeriksaan keperawanan/keperajakaan”

Hah?!!!

Dengan alasan, handphone dah merebak pideo mesum?!!!
Terusss?!!!
Karna itu, elo jegal generasi bangsa untuk menuntut ilmu?!!!

Dengan alasan, anak anak sekolah sekarang sudah jauh dari agamanya?!!! Elo salahin ustadz?!! Elo salahin guru guru agama, disekolahan anaka anak itu?!!!
Terus?!!!
Elo halangani mereka, cikal penerus bangsa untuk menuntut ilmu?!!!

Oke…bukan cek fisik? Cuman diinterview doang, buat pengakuan.

Hah?!!!

Bukannya Sang Maha Penguasa Jagat saja, menutupi aib hamba hambaNYA.

Jadi ini maksudnya, mau mencerdaskan bangsa, mau memoralkan bangsa. Atau makin membodoh bodohi calon penerus bangsa?.

Gue bener bener ga berdaya dengan keadaan ini, gue mau nyalahin siapa?

Pendidikan moral, agama, budi pekerti itu, letaknya di rumah. Bukan di sekolahan, bukan di tempat tempat pendidikan keren mentereng. Tapi semuanya letaknya di Rumah.

Terus ada apa dengan rumah, calon penerus bangsa ini?

Gue ga bisa nyalahin lagi, ibu dan bapak bekerja banting tulang untuk anak anak mereka. Memberikan fasilitas terbaik dan nomer satu, dari hasil banting tulang mereka.

Kenapa banting tulang?? Yaaa…gue harus salahin siapa perekonomian bangsa ini. Uang seratus ribu, yang dulu bisa satu troly, sekarang, satu keranjanh ajah ga penuh.

Karena kondisi itulah, mereka , bapak dan ibu, tidak meluangkan beberapa jam untuk berada satu ruangan, satu hati, satu pikiran dan pembicaraan. Setiap harinya.

Seperti makan malam sekeluarga.

Seperti solat subuh berjamaah.

Tapi yang gue lihat, mereka berkumpul, tapi smua asik dengan gadget masing masing hiks.

Tanpa komunikasi….
*sedih*

Gue jadi inget, oom gue pernah, cerita betapa sedihnya dia, dengan kedua anaknya, pas papahnya ( oomgue ) di rumah, anaknya sibuk dengan blekberi dan henpon. Kebetulan oom gue pekerja di hutan, jadi jarang di rumah.

Aaaakhhh gue jadi sedih, keinget tantegue ( istri oomgue )…..Al Fatihah buat tante Tuti yang bahagia bersamaNYA.

Jadi…luangkanlah komunikasi 2 arah dengan orang orang tercinta, sehingga moral dan budi pekerti kita…tetep utuh.

Foto diatas, yang motoin sipanda cantik ini, .

Kumpulanceritadahlia Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Suratku itu….

Posted in Uncategorized on September 17, 2010 by kumpulanceritadahlia

Tadi siang pas lagi meeting internal, yang biasa diadain dimeja kerja kita masing masing. Ga tau knapa tangan gue usil, buka folder pilem di personnal computer, terus klik pelem letters to juliet http://m.imdb.com/title/tt0892318/mediaindex

Gue sadar emang kelebihan gue adalah jago bahasa betawi, khatam bahasa tubuh ituloh body languange. Makanya gue sering banget nonton pilem bisu, modal teks bule. Biar mulut, mata dan tangan gue biasa ama bahasa dan nulis Inggris. Tapi ternyata buat nonton pilem ini, gue malah melayang layang eh terngiyang ngiyang…atau terbuay buay..atao termehek mehek..entahlah apa namanya.

Tapi gue sempet ngitung berapa kali yah, gue nulis surat buat orang terkasih. Jiaaaah maksudnya kebetan gituloh, bahasa kerennya.

Pertama kali gue buat surat cinta, pas baru masup SMA, saat itu gue bener bener ga tau apa enaknya pacaran. Ceritanya dulu tuh, ada anak Band di salah satu sekolahan SMA katolik ternama, ehem megang BASS aww aww seandainya gue yang dipetik glek. Kebayang dong, perbadaan warna kulit dan bentuk mata kita bedua. Dasar gue dulu, masih vegetarian, belum ngerasain enaknya daging cowo bwahahhahaha.

Lagi booming-nya dia ngedeketin gue, gue akhirnya menulislah surat…hiks

” Terima kasih ya..aku mau belajar ajah”

Dan kebesokkannya gue terima kaset VIXEN huehehheehe biasa salam metal men…ada beberapa lagu yang dia suruh gue dengerin dikaset itu, gue inget dan seneng lagu I WANT YOU ROCK ME http://www.elyrics.net/read/v/vixen-lyrics/i-want-you-to-rock-me-lyrics.html
Hahahhaha cintamonyet anak metal eh jadi itumah bukan surat cinta dink, surat terima kasih ahik ahik

Nah surat berikutnya yang gue inget surat cinta buat pacar gue pas kuliah, ultah. Naah knapa gue bilang pacar dan surat cinta, karena gue dah ga vegatarian lagih..dah doyan cowox.

Isi suratnya??? Hahahaha seinget gue , gue gombal bokis abisss doooh ga tega gue nulisnya. Seinget gue kata katanya kek ginih, kertas suratnya ada di dalam kotak kado

“maaf dahlia tidak bisa memberikan apa apa, hanya sayang dahlia buat kamu yang bisa dahlia berikan buat kamu, selamat ulang tahun ya”

Preeettttt bwahahhahahaha sumpah kalo pada mau liat NEM bahasa Indonesia gue brapa? Silahkan lihat 8 ( delapan ) loooh. Jadi wajarlah gue jadi pujanggan. Hihihihihi

FYI….kata bininya mantan pacar gue ini, hadiah dari gue itu dah diganti yang baru lebih bagus dan yang beliin bininya, tapi itu kado itu masih di simpan serta dirawat…totuit 😀

Dan beberapa surat surat hasil karya bahasa pujangga dahlia punya gaya. Aaaah makin ketauan gue tukang gombalnya dah.

Terakhir gue surat menyurat eh surat menyurat itu, nulis di kertas surat pake amplop, gituloh. Bukan email emailan apalagi sms, bbm…ooo bukan itu.

Doooh kepala gue kok jadi banyak burung burung nyanyiin lagu akang Hedi Yunus – Suratku

Suratku itu
Lukisan luka di hati
Jangan kau hempas
Meski tak ingin kau sentuh

Inget banget gue menuliskan surat permohonan maaf dan apalagi yaaa..lupa lupa inget. Cuman yang gue inget pas pengen nge-post- sinnya. Saat itu si bintang iklan dokter gigi idung gede itu, dah ngambek ga mau mendengar alesyan gue, pokoknya ga ada maap buat gue. Akhirnya buatlah surat sakti, surat permohonan maap cintah.

Karena gue ga tau alamat kost kostan dia, gue dateng ditemenin 2 sahabat gue serta ditemenin keponakannya , umuran 6 tahunan gitu.

Kost kostan dibelakang mall ambasador, saat itu agak lengang, karena pas penggantian tahun. Salah satu resolusi gue, mau berdamai ama si bintang iklan dokter gigi idung gede itu.

Nekatlah gue dateng menyelipkan sepucuk surat di bawah pintu kamarnya. Saat itu, gue ditemenin ama keponakan sahabat gue, dan yang lucunya eh terharunya ponakan sahabat gue itu ampe berdoa

“Bismillahirohmanirohim, semoga surat tanteDay dibaca ama oom bintang iklan dokter gigi idung gede, bukan dibaca sama tukang bersih bersih kost kostan”

“Amin ” serempak gue ama ponakan sahabat gue, menjawab doanya.

Aaaaah…bener bener surat menyurat sangat menyenangkan urat urat bahagia, urat sedih, urat rindu…semua mengalir bersama darah keseluruh tubuh.

Kalo boleh gue tanya, apa kita masih suka suratmenyurat dengan kertas surat pake amplop di kirim by postman, kurir…atau merpati? Coba deh lakukan dan selalu dibuat secara periodik, akan menyehatkan tubuh loooh, khususnya pikiran 😀

Ohya …pas gue dateng ke pernikahan temen adek gue, dan kebetulan pas lagi jadi buruh pabrik Osaka, Japan, ini keluarga selalu nengokin gue. Yup…mereka lama bermukim di Tokyo.

Lagi asik asik rakus nge gasak makanan di resepsi pernikahan temen adek gue ini, gue melihat sesuatu yang besar dan familiar. Gue deketin eeeh ternyata dia, si bintang iklan dokter gigi idung besar. Yaaa gue sapa dooong. Secara kejadian masa lalu yaaa jadi history eh jadi penyesalan? Hahahahaha

Sempet kaget juga itu bintang iklan dokter gigi idung gede, karena gue makin cantik itu yang utama. Yang paling utama lagi, kok gue bisa kenal ama yang punya acara. Hohohoho dahlia getoh lokh…

Ternyata dia berhasil buat gue KAGET, pas gue tanya apakah dia masih tinggal di kost belakang mall ambasador? Ternyata dia bilang, sejak kejadian itu, eh kejadia di kost dia itu. Seminggu kemudian dia cari kost kostan, dan pindah ke grogol.

HAH ???? !!!! Jadi surat gue penuh dengan kata kata magic cintah, beneran dibaca ama bapak bapak yang suka bersihin kamar kost kost-an dia. Hiks *perih itu buka peri jendral*

What if you had a second chance to find true love? #letters to juliet movies

Kumpulanceritadahlia Posted with WordPress for BlackBerry.

Pilih yang Mana ?

Posted in Uncategorized on September 15, 2010 by kumpulanceritadahlia

Selama bulan Romadhan kalo kita liat acara yang di nanti nanti yaitu..Acara Adzan Magrib…khususnya di channel RCTI.
Kita perhatikan seorang bapak yang kehilangan istrinya, kemudian membesarkan kedua anaknya. Dan setelah dewasa, anak anak mereka berkeluarga dan meninggalkan rumah seorang bapak tua tersebut ( keknya di peranin ama L.Manik ).
Selama hari tuanya, si bapak, merindukan yang hilang. Tapi beliau yakin dengan kebesaranNYA, istigfhar dan berdoa, ntuk anak anaknya. Selalu dilakukakanya.
Dan saatnya tiba, datanglah keluarga besar, kedua anaknya berserta keluarganya.
Bahagia deh bapak tua tersebut, terlihat dari raut wajahnya.

Nah terus apa maksudnya pilih yang mana?
Kamu pilih yang mannnnaaa…
Atas…atas….
Kamu pilih yang mannnnaaaa….
Bawah bawah….
Kalau aku siiiiiih ….
Pilih yang sedang sedang sajaaaa…

Gituh deh sountrack DRM pagi pagi yang biasa kita, maksudnya gue ama 4 temen kerja gue. DRM itu kependekan dari Daily Reviem Meeting, biasa kita ( ber5) lakukan setiap pagi, dengan moderator tiap hari gantian, untung anggota kita pas 5, jadi pas 5 hari kerja.

Saat itu, giliran Hamid, brondong satu anak. Hihihi dah kawen tetep gue bilang brondong.
Seperti biasa, sebelum DRM, moderator musti kasih cerita/opini atau apalah ngegosip juga boleh. Yang penting ada hikmahnya khususnya buat kita ber5.

Hamid, bagiin kertas A4 kosong ke 4 temen kerja gue. Terus dia minta kita melipat 2 kertas tersebut. Setelah dilipat, kita diminta juga untuk membelah jadi dua dengan menyobek kertas tersebut, sesuai alur lipatan.

Oke selesai?

Belum…. ternyata kita disuruh membagi lagi kertas tersebut jadi 5 bagian. Lipat lipat terus disobek jadi 5 kertas.

5 sobekan kertas tersebut, dihasilkan dari satu kertas yang awalnya dibagi 2.
Jadi masih ada satu sobekan kertas lagi yang besarnya setengah ukuran A4 dooong.
( Dalam hati gue) ini mau buat apaan sih, berusaha mikir kenceng, kira kira cerita apaan sih yang mau disampein ama hamid.

Kemudian hamid menuju whiteboard, dan menuliskan nama kita ber4. Dan mengambil salotip bening serta dispensernya. Diletakkan dekat, whiteboard.

Hamid menginstruksikan kepada kita be4, buat menuliskan nama nama orang yang kita cintai, ingetloh…cuman 5 ajah, kan kertasnya ada 5. Kata hamid, mengingatkan kita be4.

Gue nulis dengan napsunya semua nama orang orang yang gue sayang…eh ternyata lebih dari 5, jadi deh gue seleksi lagi.
Sambil cekakak cekikik kita ber4, penasaran, apakah ada nama gue yah, diantara kertas ituuuu hahhahaha ngarep.
Kami dikasih waktu hanya 3 menit ntuk nulis dikertas. Setelah itu…..

” Coba urutkan sesuai peringkatnya, dari nama nama dikertas tersebut”

” Urutkan di papan whiteboard, sesuai namanya”

Hehehehehe gue jadi malu niiih…mau gue urutin…tapi kok isinya nama pacar pacar gue, plus satu nama emakgue. Hahahhaha. Emakgue jelas nomer satu, terus kalo pacar??? Bas bis bus pisang rebus..aaaaakhh bingung.

Gue liat 2 temengue, yang kebetulan dah berkeluarga, mereka mengurutkan nama bininya, anaknya, ama ortu dan mertua mereka.

Gue liat satu temen gue, yang kebetulan brondong jomblo teladan, dia menuliskan. Nama emaknya, bapaknya, adeknya, neneknya, eh ada nama cewe yang keknya gue kenal ?!!! Hahahahha ternyata dia ngincer temen gue yang di enginering toookh.

Pas kelar ditempel di whiteboard. Hamid meminta salah satu temengue, buat menceritakan knapa dia menyusun seperti itu. Dan selalu jawaban dari hamid…hebat…bagusss…ayo kita kasih tepuk tangan.

Hahahahaha hamid keren juga nih, ga ada jawaban yang salah ternyata. Karena soal rasa sayang..itu soal rasa…soal hati..jadi yang merasakan yaaa si mpu-nya.
Rasa sayang itu tidak bisa berteori…
Setuju gue, ama elo, Mid. Toooos aaakh.

Kelar toss, gue pikir dah kelar permainan syarat makna ini, ternyata ga juga. Hamid meminta kita lagi mencabut, nama nama orang yang kita sayangi tersebut, yang diperbolehkan ntuk tidak berada bersama kita.

Amazing !!!!

Tauk gak, apa yang dilakukan temen temen gue, mereka melepaskan nama bininya, nama ortunya, nama mertuanya…..tapi menyisakan, nama anak mereka di whiteboard.
( Ini buat temengue, yang kebetulan cowo dan dah bekeluarga )

Beda ama gue, yaaa tetep nama pacar2 gue, gue cabut, gue tinggalin nama emakgue.

Buat sibrondong jomblo teladan, dia meninggalkan, nama emaknya juga, karna dia masih merasa bersalah ama emaknya, gara gara nolak dijodohin emaknya.

Hahahahaha smua punya alasan, ntuk menulis nama yang paling melekat dan harus ada bersamanya.

Dari games tersebut, hamid temengue ini. Mengaku dia juga pasti menyisakan, nama anaknya di whiteboard.

Tapi kalo soal teori yang dibuat, ternyata yang harus dipertahankan adalah pasangan hidup kita, suami/istri.

Katanya sesuai reset di amerika sana, para suami/istri lebih ingin mempertahankan pasangannya, sampai tua menjelang, karena mereka tidak mau dimasukkan ke dalam rumah panti jompo oleh anak anak mereka kelak.

Kalaupun, mereka (suami/istri) ditinggal mati oleh pasangan, pasti mereka akan mencari pasangan lagi, ntuk menghabisi hari tuanya kelak.

Naaaaah….

Tapi kalau disini, terlihat sekali bagaimana, kita menginginkan “anak kita” selalu berada disisi kita. Dan kita merasa sangat bahagia, istilahnya kalo capek abis lelah di kantor, akan hilang, kalo dah melihat dan bersama sama anak kita.

Istri, suami…atau pasangan hidup kita, dah jadi nomer kesekian.

Mereka ( temen2yangmenikah) selalu bilang,

“Gue bisa bertahan karena anak2 gue.”

“Gue pulang ke rumah, bukan nyari laki gue/ bini gue tapi gue nyari anak gue.”

Itu sering banget gue denger, dari temen temen gue yang menikah dan memiliki keturunan, anak.

Malah ada yang lebih ekstrim lagih, gue dah punya anak komplit 2. Terus gue punya karir, gue bisa sekolah keluar negri, itu dah buat gue bahagia. Single parents komplit deh…karna anak yang bikin kita bahagia, bukan pasangan kita. ( Komen temen gue, cewe, yang single parent)

Oke…
Itu pendapat semua, dah hak mereka.

Tapi kalau boleh, gue kembali lagi ke adzan magrib saat bulan Romadhan di RCTI.

Betapa kita perlu pasangan hidup. Karena ntuk menghabiskan masa tua, kita perlu pasangan hidup.

Anak anak yang dulu lucu, mereka itu amanah dariNya buat kita. Saat dewasa, mereka punya kewajiban ntuk membangun keluarganya dan pasti membahagiakan orangtuanya.

Jadi sekarang pilih yang mana?

Kumpulanceritadahlia Posted with WordPress for BlackBerry.

Kawin Maksa-Kawin Paksa-Paksa Kawin

Posted in Uncategorized on September 3, 2010 by kumpulanceritadahlia

Kawin Paksa ?!

Paksa Kawin ??!

Kawin Maksa ???!

Arrrrghhhhh ?!!!!!!!!!!! Terserahlah apa itu bentuk pertanyaanya. Tapi entah kenapa di bulan penuh nikmat sesuati dengan tagline metrotipi. Setiap minggu pasti saja ada kisah penuh sirat dariNYA.

Hari sabtu di pagi yang cerah, telpon berdering. Pas dilihat, kok nomer tak dikenal, karena tidak semua temen yang tau nomer henpon pinter ini, jadi yaa diangkat sajah. Moga moga bukan si “sms dari mama yang minta pulsa” bwahahhahaha plis deh sejak kapan gue doyan cewe kok yah? Gue punya pasangan hidup mama 😀

“Mba day….” Terdengar suara seperti berbisik bisik, tapi keknya gue kenal suara tuh si penelpon.

“Iya…siapa ini yah? Maaf yah mba, saya ga pernah kawin ama mama!!! ” Nada gue sedikit singit pas denger suara si penelpon cewe :p

“Iniloh mba day, aku okta ” suaranya mendadak jadi agak lebih jelas dan maksa supaya gue yakin, si penelpon itu, si okta, temen baik gue yang masih berstatus penganten baru.

Mendadak pikiran gue jadi melayang, terngiang ngiang wajah temen baik gue ini, Okta. Saat resepi pernikahan, terlihat sekali yang paling bahagia itu gue. LOH ?!! Kok gue ?!!! Bwahahahahahaha Yaeyalaaa abis gue seneng banget, hidangan yang diresepsi pernikahan Okta, semua isi gubuk gubuk makanan ama isi meja pramanan, adalah masakan masakan kesukaan gue. Untungnya datang keresepsi dengan gaun yang dipersiapkan untuk makan tanpa batas…

Selain itu, gue juga seneng banget dong, Alhamdulillah temen baik gue ini, menemukan jodohnya. Yang gue inget banget kisah tragis percintaannya, selain itu sulitnya pra syarat menjadi suaminya, karena temen baik gue ini, masih punya keturunan raja di raja. Yang dimana, adat dari nagari-nya itu, wanita menikah dengan pasangan sepadan, keknya dinilai sepadan itu ( ini dari sudut pandang gue loh ) adalah kesamaan status turunan raja di raja itu. Aaakh sudahlah untuk soal ini keknya harus ada observasi khusus jadi pass dulu yah? Untuk alasan selevel dari turunan raja diraja.
Kemudian, selain alasan tersebut, yang pasti usia laaah. Kan kami kami usianya ABG JADOEL bwahahahahha. Belum lagi pertanyaan bak “telor -ayam” sana sini yaitu KAPAN KAWIN. Belum lagi dimana adiknya sudah terlalu ngebet pengen kawin, tapi sebagai seorang adik, tak layak dan tak cantik ( ngapa mendadak kek upin ipin geneh kata kata gue ), meLANGKAHi sang kaka.

Jadi menurut gue, wajar dong dari semua hal hal tersebut, gue sangat BAHAGIA melihat dengan mata kepala sendiri ( jangan tanya pala mana yah? Puasa tauk!!! ). Setidak tidaknya, simpelnya ajah, terbebaslah temen baik gue ini dari belengu PERTANYAAN MENJEBAK. Dan jawabannya akhirnya KAWIN juga :p

“Mba day….mba ga lagi pingsan kan? Kok diem?” Byaarrr buyarlah khayalan yang pasti ga boleh jorok karena kan bulan Romadhan huehehheehehe

“Eh iya…sori abisan sih elo, nomernya beda, wajar dong gue agak agak hati hati mendengar percakapan lewat telpon, abis kejahatan dah makin maju, mereka bisa menghipnotis terus kita pasrah deh, mending pasrah apa? Lah ini pasrah digasak duitnya” gue nyerocos sejadi jadinya.

“Iyah, mba day, nomer Okta ganti, suami yang minta”

” Suit suit prikitiiiwwwww”

” Aaaaghhh mulai deh mba day pikiran jorok ”

” Bwahahhahaha elo bener bener mengerti gue, you are my man …”

“Hahahahha apalagi sih, kalo ga kesana pikiran, mba day”

“Eh gimana? Enak dong kawin, apalagi ga diganggui ama temen temen, bisa endehoyyyy”

“Eh mba day, lagi ngapain, aku mau cerita niiih”

“Waaah…jangan siang siang ceritanya, ntar batal loh?!! Bwahahhahahaha”

“Mba day…..”

“Iyeeeeee gue dengeeeer ”

“Mba day, aku. tidak kuat lagi”

“HAH?!!! Sebegitu kuwatnya suami elo?” Sambil inget inget bentuk suaminya, pas diresepsinya temen baik gue ini.

“Bukan, mba day…aku tidak sanggup lagi mendengar hinaan suamiku”

“APA?!!!”

“Mba day, aku tidak sanggup melihat suamiku, asik menelpon serta sms mesra dengan wanita lain”

” EH…..”

“Mba day….aku tidak sanggup, karna setiap hari kami selalu ribut”

” Tunggu……” Gue berusaha menyetop pembicaraan yang membuat gue tercekik, membuat gue jadi ga enak makan, yaeyala kan puasa.

“Mba day…aku tidak sanggup dituduh sudah pernah melahirkan dan punya anak”

“Sebentar….” Bener bener gue pengen sekep moncongnya tapi kan ini percakapan lewat henpon.

“Mba day….aku tuduh punya ^kerjaan sampingan^”

“Laaah itukan emang elo, bukannya elo guru bahasa mandarin setiap sabtu minggu?”

“Nah itu aku juga bilang, kerja sampingan ngajar bahasa mandarin, bener. Tapi bukan itu maksud dia, mba Day”

” Eeee…..bused dah”

“Dan yang lebih menyakitkan lagi, kata suamiku. Aku mau menikah dengan dia. Ngincer hartanya”

“GUBRAAAKKK daaah!!!!”

“Iya mba day …” Suara temen baik gue itu, mulay parau keknya dia nangis.

“Sebentar ya…..kita lihat satu persatu sayang. Karena tidak ada asap kalo tak ada api, tidak ada keributan kalo tak ada penyulut masalahnya”

“Mari kita lihat satu persatu, masalah yang mudah dulu. Mengenai elo dah melahirkan dan punya anak, apa dasarnya?”

“Dia melihat banyak guratan disekitar perut dan paha, Okta, Mba day. Katanya itu tanda tanda pernah melahirkan”

“Aaaahhh..gilingan ajah itu jadi dasar fakta yang tak terbukti, kalo getoh emakgue masih perawan dong, wong emakgue perut ama pahanya mulus, ga ada guratan. Hihihihihi”

” Nah itu dah aku jelasin mba day, bahwa aku dulu pas SMA itu gendut banget terus aku turun ampe 30 kg. Yaaa itu pasti bekasnya”

“Nah itu dah elo jelasin kan?”

“Iyah…tapi suamiku tidak percaya”

“Kalo begitu coba elo perlihatkan foto gendut elo itu, terus kalo ga percaya, yah ke dokter kandungan, buat bukti paling medis”

“Sudah aku ajak ke dokter, kalo suamiku tak percaya, tapi dia ga mau”

“Nahlooooh”

“Mba day…aku harus mempersiapkan diri kalo kalo perpisahan terjadi, aku ga kuat mba day”

“Tunggu…tunggu…itu solusi terakhir, kita coba kita liat lagi masalah satupersatu”.

“Tapi mba day…kenapa diawal pernikahan kami sudah ribut kek gini? Apakah ini bukan pertanda.”

” kalo kita mau makan semua hidangan lezat , tidak dengan cara melahap makanan lezat itu secara bersamaan masuk mulut kan? Jadi satu jenis hidangan kita makan, kunyah..telen naaah berasa deh. Jadi Coba kita urai yah, sayang”

“Iya.. Mba day. Okta secara fisik juga suka letih, sampai rumah jam 8, masak beres beres rumah. Pas naik tempat tidur, percakapan ditutup dengan ribut”

“Kalo begitu, coba elo ubah dikit, pagi pagi bahan bahan buat dimasak pas pulang jaga toko, elo dah siap siapin di pagi hari, jadi tinggal cemplung cemplung.
Sebelum keluar rumah, mau jaga toko, pastikan rumah dah rapih.
Ohya jangan sekali kali buka handphone suami yah, itu hak privacy suami.
Terakhir coba, kalo suami mulai ngajakin percakapan yang bakalan jadi ribut, yaaa elo coba pijet pijet suami elo dooong, biar diem dan tidor.”

“Iya juga…kok Okta ga berusaha ubah kek gituh yah? Aku coba mba day.”

“Nah getooo dong, bukan apa apa. Kalian bedua kan ga pake pacaran. Perjodohan sesama orangtua doang, kan? Naaah jadi ini proses saling mengenal”

“Iya mba day, beda, ga sama apa yang Okta bayangin”

——–

Buat temen baikku di sebrang lautan sana, jadikan diri elo layak dikatakan bidadari di rumah tangga kalian. Ambil semua panen pahala disana.

JUST MERRIED ?

Selesai pekara? 😀

Kumpulanceritadahlia Posted with WordPress for BlackBerry.

Reunian Yuk ?!

Posted in Uncategorized on September 2, 2010 by kumpulanceritadahlia

“Day…kapan reuni-an?”

“Wah …gue belom tau, knapa emang? Dah kangen lu mau ngumpul2 ama kita kita, dah kek anak ilang ditelen bumi, kagak ada kabar”

“Huehehehehe bukan apa apa day….I got merried!!!”
Sambil memperlihatkan cincin dijari manisnya.

“Waaaah liat liat dong, keren…eh kapan elo merried? Kok diem2 eh napa kaga undang2 kita?”

“Hahahaha kalo di undang elo elo pada doain gue, day?”

“Yoiiii dooong…gue yang paling kenceng doanya, biar Alloh melancarkan rumah tangga kalian”

” Kalo gue ga undang elo elo pada, elo ga doain gue day?”

“Eh gila lo!!! Yah tetep doain dooong. Cuma keknya ga kenceng kenceng, takut Alloh bilang ^telad lageee…kawennya kemaren^”

“Bwahahahahahahahaha”
Kita berdua ngakak, dan ntah knapa ada gerakan yang tanpa komando, kita saling berpelukan, sepertinya meyakinkan bahwa doa selalu mengiringi kebahagianya, yang pasti gue hepi banget denger, sohib gue ini menikah.

“Eh tunggu, knapa elo nanya kapan reuni?”

“Itulah day, gue suka sumpek denger pertanyaan temen temen kita”

“Kapan nikah? Ato usia kehamilan diatas 30an itu berbahaya? Ato elo jangan terlalu asik ama kesendirian?!!”

“Hahahahahaha jadi gara gara itu, elo ilang bak ditelan bumi?”

“Sekali dua kali nanya, gue masih terima day? Ini tiap ketemu, ya via YM lah, ato pas fesbuk gue online, nanya itu juga”

“Emang apa sih yang berasa di elo, dengan pertanyaan itu?”

“Tauk kaga day, apa yang berasa dan ingin gue ucapin ke tuh orang yang nanya?”

“Apa?” Dengan nada antusias, sampai sampai bangku gue melintir ampe ampe lutut kita jedotan. Kebetulan percakapan itu di depan meja bartender.

“Kapan elo cere? Atau Elo pengen gue ikut merasakan tersiksa perasaan kek elo?”

“Bwahahahahaha” gue ngakak sejadi jadinya mendengar pembukaan penjelasan sohib gue ini.

“Abis kok yah, ngurus orang banget sih. Emang gue ga resah, emang gue ga usaha, emang gue ga gelisah. Bisanya nanya doang, kasih laki dong. Tapi sekelas nicolas saputra”

“Bwahahahahahaha”

“Nah sekarang, gue siap berhadapan ama temen temen kita itu, day”

“Sip, bagus dong”

“Tapi day, catat yaaa…gue tidak akan melontarkan pertanyaan itu ke temen temen kita, yang belum menikah” sambil ngedip ngedip pengen gue tabok.

“Maksud elo?!!!!!”

“Bwahahahahahahahaha”. Pecah suasana yang emang suara sudah bising pengunjung, plus ketawa ngakak kita bedua.

Buat sohib ku…dibelantara hutan ilalang di kukusan sana…jadikan ladang pahala di rumah tanggamu yaaa 😀

Posted with WordPress for BlackBerry.