Mie Instan versus Naruto

“Uni, minta duit dong, sepuluh ribu ajah”
“Buat apaan sih? Emang kamu mau makan apa?”
“Mau beli obat”
“Hah? Obat apaan?”
“Itu uni…udah deh, daripada uni nyesel nantinya”
“Iiiiihhh…kok minta duit pake ngancem sih”
“Cepetan dong, un”

Gue bener bener curiga, adek gue ini kok maksa banget. Sambil celingak celinguk, liat kerubunan orang yang mayoritas anak anak abege.

Ohya sebelum adek gue merajuk, memang ada tukang obat, beraksi ditengah lapang, area musium fatahilah. Hari minggu, yang mayan terik, nemenin para kurcaci mengunjungi kota tua. Ababil singkat jadi KOTU…hayaaa dah sms singkat jadi ribet bacanya , skarang nama wilayah di singkat pulak.

Pas gue deketin itu kerubunan abege abage, ternyata ada bapa bapa yang dah paruh baya, nge-cap, bahwa obatnya bisa buat otak jadi ga lupa, jadi pinter…dan gue ampe terbengong bengong…banyak abegeh yang beli, abege kek anak kuliahan gituh. Pada ngerogoh saku celana terus beli itu obat???!!!

Pas bapa itu, ngecap lagi, ini bisa bikin kaki kuat kek pemain bola, kek okto ama gonzales..semerta merta anak anak cowo kek anak SD , SMP pada mendekat bapa bapa itu, buat beli obat yang ditaro di botol obat transparan.

Terus..kalo ini obat dielusin ke anu bisa jadi panjang dan membesar…!!!
“Uni….beliin obat itu??!! ” Teriak adek gue, dan ampir setengah penonton yang deket adek gue teriak ngeliatin gue. Supaya ga keliatan itu obat buat gedein ama panjangin anuan. Gue langsung nyeletuk ke adek gue.
“Vin…ntar diolesin ke kaki..biar bisa jadi striker kek Bachim, kan?”
Langsung gue kasih duit sepuluh ribu dan ngibrit ngilang dari tatapan takjub para penonton yang terganggu, teriakan adek gue ini.

Karna waktu dah masuk ashar jadi gue ngibrit ke mushola di area kota tua. Memang mushola yang masih apa adanya, tapi Alhamdulillah, ada prasarana untuk laporan kepadaNYA.

Kelar solat, lagi melipit kain solat yang insyaAlloh ada didalam tas selalu. Ada suara berisik 3 peri cantik yang mau solat. Pas gue menoleh kebelakang ternyata anak perempuan sekolah dasar kira kira kelas 3 atau 4 gituh deh. Akhirnya biar mereka ga berebutan posisi Sholat, gue persilahkan saja mereka buat solat lebih ke depan, dan gue mundur ke belakang.

Ya Alloh..sungguh malu lihat 3 perempuan cantik ini, mereka bener bener cantik. *keluar airmata*

Jadi keinget adik gue…gubraaakkk…langsung secepat kilat keluar dari musholah dan kembali ke tukang obat tadi…eh kok kosong? sepi ?

Dan gue liat adek gue duduk dibawah poon besar, pas diperkarangan musium fatahilah.

“Kevin…sholat !!!”
“Laper, uni ?!!” Suaranya dah mulai merajuk lemas
“Sholat !!! kelar itu kita makan di stasiun kota atau di mall harco, hayoo cepat!!!!”

Kelar nunggu adik sepupu gue sholat, kita akhirnya memilih makan di harco mall, karena mau cari kaset pe es.

Dasar ababil mau beli kaset pe es bola eh malah sempet sempetin cari DVD seri naruto ama ben 10.

Inget naruto, gue jadi inget acara Kick Andy jum’at malem, yang bintang tamunya putra putri ibu pertiwi yang hebat dan dihargai di negara sebrang. Ada kata kata pak Ken Soesanto yang buat gue berdiri bulu kuduk, padahal bukan malem jumat loh.

Bahwa Pemuda Indonesia mempunyai semangat “Samurai spirit” semangat yang di negara asalnya sudah mulai luntur.
Samurai spirit yaitu Berani ciptakan GOAL terbaik, dan yakin dapat mencapai GOAL, berusaha dengan semangat, bekerja keras
meraih GOAL tersebut.

Tapi kok…masih ada yaaa yang masih lewat jalur pintas, kek adek gue dan para pembeli obat oles ama tukang obat itu?

Jadi salah siapa?

Salah tukang obatnya?

Salah adek gue ama para pembeli yang emang berjodoh ada dilokasi yang sama, pas pegelaran tukang obat itu?

Kalo gue bukan maksud untuk menghina DUDE HERLINO berserta ce es-nya serta Ram Pun Jagat Sinetron itu, si mister INDIA pelahap pengadaan sinetron di layar kaca kota ajaib.

Yang mana sinetron kita, mendidik yang nonton, untuk terbiasa instan.

Serba bin sa la bin jadi apa prok prok…tolong dibantu yaaa ??

Coba deh simak sinetron “sapa ketukar” atau ” anu yang hilang” atau ” cinta sanu” .. Dan beberapa judul sinetron yang mengisi otak calon penerus bangsa untuk banyak menkhayal, dan mencari jalan pintas.

Ada yang tadinya miskin banget, tau taunya, anak orang kaya melintir.

Anak terbuang, ternyata punya warisan buat 7 turunan 7 tanjakan, 7 pengkolan.

Anak jelek, tau taunya dikasih hadiah yang ga abis abis ampe modar, terus jadi cantik/ ganteng.

Dan sinetron itu ditonton di jam jam, tenang..yaitu jam jam calon penerus bangsa, lagi diem depan tipi. Jam 6 sampai dengan Jam 9 malem.

Belom lagi ada tokoh yang ga mampu apa apa, istilahnya sirik, ga suka ama kesuksesan orang. Eh si sirik pake jalur pintas, ke dukun kek biar itu cowo/cewe doyan ama dia. Atau ke tuyul, biar bisa cepet kaya. Dan ada lagi, minta obat kuat, biar bisa jadi jagoan.

Aaaaaaakhhh….bikin gue gemes mau gigit gigit rasanya!!! Kok ga kek pilem seri jepang NARUTO, yang konon yang gue denger, karna emang ga pernah nonton hihihihi *abis pilem kartun ga boleh ama mamah* Naruto itu anak yang dikucilkan, beda sendiri, akhirnya dia mau membuktikan dia harus kek idola-nya, tapi ternyata si Naruto malah lebih hebat dari idola-nya. Dan untuk mendapatkan itu ga mudah, terseok seok, istilah bejibaku. Yang serunya, ini yang gue denger juga, lawannya, istilah yang ga suka, membuktikan bahwa dia lebih keren dan jago.

Setau gue, dari cerita singkat temen gue, yang doyan donlot ini serial Naruto. Tidak ada jahat atau Baik, tapi mereka hanya mempunya dua sudut pandang berbeda. Untuk menyelamatkan bumi. Eh bener ga??? Hihhihihii

Pokoknya gituh deh…jiwa semangat samurai dibentuk sejak kecil, dengan cerita yang mudah ditangkap.

Menurut gue kita, Indonesia, mampu juga kok buat Naruto versi Indonesia …yang memiliki semangat samurai.

Terus, siapa sih yang bertanggung atas informasi informasi dan komunikasi kek ginih?

Iseng main main ke website http://www.depkominfo.go.id/profil/visi-dan-misi/ dan membaca tulisan VISI ini :

“Terwujudnya masyarakat informasi yang sejahtera melalui penyelenggaraan komunikasi dan informatika yang efektif dan efisien dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia”

Jadi apakah hanya meributkan RIM sajakah? Meributkan nutup akses situs porno kah? Apakah bahaya laten “informasi melalui komunikasi” layar kaca tidak terlihat jelas, dapat mengikis semangat bejuang calon penerus bangsa, itu terbesit mau jadi TIMELINE bapak ?

AAAAAkkkhhhh…sudahlah jadi laper.

18 Responses to “Mie Instan versus Naruto”

  1. saia terbiasa menciptakan GOAL disaat pertandingan futsal lho…

  2. Saya masih memahami judul dn isinya. Instan udah ulas, naruto udah dibeber, mi? Nah mi nya mana? Kemana mi? Diculik sama mi yabi? Atau amblas ditelen rim punjanda?

  3. alah lo bisa banget komen gini .. soalnya ga ada obat buat tinggi badan kannnn … salahin abangnya donggg … wakakakaka

    ngomong2 tanyain abang olesnya dong … obat kurus ada ga dahl? hihihi

  4. komen gw sama ma Dinot! :))

  5. postingannya kok jadi geje gini yach?

  6. Uniii …. *gak pa2 manggil aja*
    *dilempar rukuh disuruh sholat* :p

  7. saya suka yang instant, apalagi ditambahin telur… (ni ngomongin mie instan kan??)

  8. assalamu’alaikum…?
    wah maaf jujur asaya belum baca semua artikel diatas, tapi izinkan saya mengomentari paragraf yang akhir ya…?
    saya sangat setuju terhadap statement yang ada, bahwa generasi merupakan aset besar bagi bangsa indonesia ini…. gooooooooo…

  9. blog keren….keep on writing..

  10. kapan posting lagi mbak? hehe…. mie instan vs sari roti😀 hehe

  11. numpang mampir…salam kenal…

  12. Iya uni, bagi duit doonggg…..
    Baru sadar gue trnyt ibu ini padang juga…..

  13. salam kenal mbak. kalau naruto saya belum pernah nonton seringnya nonton Ben10 nemani anak🙂

  14. huuumt siapa tuch yang masih sempet sempetnya foto, mau foto apa mau salat tah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: